Kumpulan Kata Kata Banjar Galau dan Artinya

Kata Kata Banjar Galau

Kata-kata Banjar galau seringkali menjadi pelipur lara bagi hati yang terluka. Seperti sebuah melodi yang menyentuh, ungkapan-ungkapan ini menggambarkan kepedihan, kerinduan, dan harapan yang terselip dalam diam. Baik itu kekecewaan karena cinta tak berbalas, rasa sesal atas kehilangan, maupun harapan untuk kembali bersama, setiap kata membawa resonansi emosi yang mendalam.

Nah di artikel ini akan diberikan list kata kata banjar galau yang bisa merubah suasana hati sesesorang.

Read More

Kumpulan Kata Kata Banjar Galau dan Artinya

1. Sagalau galaunya buhan ikam, jangan sampai ya dilampiasakan ka minum minuman karas, kada baik sabaiknya bukahnya ke Allah minta patunjuk lawan doa, oke

Artinya: Segalau galaunya kalian, jangan sampe ya dilampiasanya ke minum minuman keras, gak baik mendingan larinya ke Allah minta petunjuk dan do’a, oke

2. Amun cinta sakadar cinta, anak halus jua paham cinta, tapi amun cinta kada pakai parjuangan sama haja mangaramput

Artinya: Kalo cinta sekedar cinta, anak kecil juga paham cinta, tapi kalo cinta gapake perjuangan sama aja bohong

3. Amun cinta sakadar cinta, anak halus jua paham cinta, tapi amun cinta kada pakai parjuangan sama haja mangaramput

Artinya: Kalo cinta sekedar cinta, anak kecil juga paham cinta, tapi kalo cinta gapake perjuangan sama aja bohong

4. Kadang-kadang sesuatu nang kita handaki sedikit balain lawan kenyataan atau jauh banar balainnya

Artinya: Terkadang sesuatu yg kita inginkan sedikit berbeda dengan kenyataan atau sangat jauh sekali perbedaannya

5. Amun kita wani mancintai maka musti wani jua merasakan kakacewaan.

Artinya: Jika kita berani mencintai maka mesti berani utk merasakan kekecewaan

6. Ada nang musti dilapasakan hagan tahu rasanya nyaman, lawan ada nang musti dihilangakan supaya tahu rasanya sasal.

Artinya: Ada yang harus dilepaskan untuk tau rasanya lega, dan ada yang harus menghilang untuk tau rasanya sesal.

7. Tuhan, hari ini aku badoa. Aku kads mengapa amun hati ini tarus inya sakiti, tatapi aku muhun jangan biarkan inya marasaakan apa nang aku rasaakan, karana ini bagitu sakit.

Artinya: Tuhan, hari ini aku berdoa. Aku tak mengapa jika hati ini terus ia sakiti, tetapi aku mohon jangan biarkan dia merasakan apa yang ku rasakan, karena ini begitu sakit.

8. Maskipun aku tahu, wayahini kita bukan siapa-siapa. Tapi bolehlah aku baharap amun suatu hari kaina kita akan basama, karana hatiku bujur-bujur kada bisa malupaakan pian.

Artinya: Meskipun aku tahu, kini kita bukan siapa-siapa. Tapi bolehkah aku berharap jika suatu hari nanti kita akan bersama, karena hatiku benar-benar tak bisa melupakanmu.

9. Akhirnya aku sadar, batapa bungulnya aku nang saat ini balum bisa malupaakan pian. Padahal wayahini pian hudah bahagia lawan urang lain.

Artinya: Akhirnya aku sadar, betapa bodohnya diriku yang saat ini belum bisa melupakanmu. Padahal saat ini engkau sudah bahagia dengan orang lain.

10. Sadikit jua aku kada suah ampih cinta lawan pian, dalam diamku rancak banar aku kiau ngaran pian. Tapi kanapakah, hujungnya ikam campakan aku nang masih baharap panuh cinta.

Artinya: Sedikit pun aku tak pernah berhenti mencintaimu, dalam diamku selalu ku sebut namamu. Tapi entah mengapa, hingga akhirnya kau campakan aku yang masih berharap penuh cinta.

  • “Biar ikam sarik kaya warik, aku tetap sayang ikam.”
  • “Sabar, handap ja tulisannya. Menjalaninya nang lucut.”
  • “Kada sangit, cuma kacewa, kadanya kada paduli cuma handak dimangarti.”

Sebagai penutup, mari kita ingat bahwa setiap kesedihan membawa pelajaran dan setiap kegagalan menyimpan hikmah. Biarkan kata-kata Banjar galau ini menjadi saksi bisu perjalanan kita dalam mencari makna, dan semoga setiap luka membawa kita pada kebijaksanaan yang lebih dalam. Semoga waktu akan menjadi obat yang menyembuhkan, dan cinta—dalam bentuknya yang paling murni—akan menemukan jalan kembali ke dalam hati kita.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *